Budi Karya: 2019, Kapal Pesiar Bisa Bersandar di Pelabuhan Gili Mas

KAPAL Pesiar (cruise) dapat bersandar di Pelabuhan Gili Mas, Lombok Barat, Nusa Tenggara Barat pada Mei 2019. Kapal tersebut nantinya akan bersandar di dermaga dengan luas 440 meter. Secara keseluruhan pembangunan Pelabuhan Gili Mas akan selesai pada 2021.

Menurut  Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan progres pembangunannya sesuai dengan rencana. Mandalika nantinya akan menjadi Bali kedua, jadi Gili Mas harus mempersiapkan diri dengan baik supaya nanti pada saat beroperasi bisa mengakomodir konektivitas dari dan ke pulau Lombok.

“Dengan adanya Pelabuhan Gili Mas maka barang yang diangkut melalui kontainer bisa berjalan dengan baik dan juga kapal cruise yang bersandar membawa wisatawan ke Lombok. Total area untuk pengembangan Pelabuhan Gili Mas seluas 25 hektare (ha), dengan rincian untuk dermaga penumpang seluas 10 ha dan dermaga peti kemas seluas 15 ha,” ujarnya.

Dikatakan, sedangkan pembangunannya dibagi menjadi beberapa tahapan yaitu tahap pertama pematangan lahan, tahap kedua pembangunan dermaga sepanjang 440 meter, tahap ketiga pembangunan fasilitas pendukung dan pembangunan marina, tahap keempat pembangunan dari sisi operasional.

“Dilihat dari aspek legalitas, pembangunan Pelabuhan Gili Mas sudah memenuhi persyaratan karena sudah memiliki izin diantaranya izin lingkungan, izin pemanfaatan ruang, izin reklamasi serta rekomendasi keselamatan pelayaran. Saya juga berpesan untuk selalu memperhatikan beberapa aspek salah satunya keselamatan dalam bekerja,” katanya.

Ditambahkannya, saya pesan agar PT Pelindo III selalu memperhatikan aspek-aspek yaitu time table yang dilaksanakan, keselamatan kerja harus dipenuhi, jangan ada friksi dengan lingkungan dan jika ada hambatan-hambatan segera dibahas dan diselesaikan bersama. [antaranews/photo special]