Ketika Ekonomi Digital Bertamu ke Industri Perhotelan

DI tengah berkembangnya investasi perhotelan di Tanah Air, munculnya ekonomi digital dinilai positif oleh para pengusaha hotel. Bahkan dengan adanya ekonomi digital, diharap bisa membantu pengusaha hotel menumbuhkan jumlah tamu yang datang.

Menurut Hariyadi Sukamdani, Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI), Hariyadi Sukamdani menilai, keberadaan digital ekonomi didukung penuh oleh para pengusaha hotel. Tetapi harus diingat, digital ekonomi itu harus meningkatkan produktivitas ekonomi bangsa.

“Saya menilai bahwa adanya digital ekonomi dinilai dari segi reservasi cukup membantu pertumbuhan jumlah tamu. Misalnya, dengan sistem online, hotel-hotel yang menerima booking lewat digital media tumbuh 15%-20%. Bahkan ada hotel yang sampai 90% beralih pemesanannya melalui online," ujarnya.

Dikatakan, namun dari segi transaksi, Hariyadi menilai bahwa adanya digital ekonomi harus dilihat lagi lebih lanjut. Bahwa apakah profitnya jatuh ke badan usaha tetap di Indonesia yang bisa menambah pajak negara atau mereka tidak punya badan tetap namun ambil komisi 15%-30%?

“Untuk itu, bersama dengan pemerintah, saya berharap, ada pengawasan akan hal ini. Saya juga mengundang rekan dari developer TI untuk berkonsolidasi dan bekerjasama demi menekan biaya operasional hotel," katanya.

Sementara itu, Fabrice Mini, Direction Operation Accor Hotel berpendapat, digital ekonomi sebagai distribusi online di hotel mulaI berkembang kuat di Indonesia. Salah satu yang kuat adalah kemunculan Airbnb yang berkembang.

“Tetapi dengan kondisi tersebut, Fabrice menilai penting untuk informasi operator hotel diketahui masyarakat. Hingga saat ini operator hotel asing masih rendah dibanding negara lain. Informasi mengenai penginapan, kondisi pelayanan dan hasil dari tamu yang menginap penting. Dan tamu bisa menilai melalui online. Dari situ informasi imbang," ungkap Fabrice.

Ditambahkannya, dengan begitu digital ekonomi dinilai bisa menjadi keuntungan ataupun menjadi ancaman juga bagi pengusaha hotel. Saya yakin dengan kondisi pasar dan distribusi online yang berkembang, profit yang diperoleh Accor akan positif. Dia menyebut, pertumbuhan bisnis Accor Hotel tahun depan akan capai 7%-8%. Rencananya juga tahun 2018, Accor akan membuka 12-13 hotel baru dan 30 hotel di tahun 2019. [kontan.co.id/photo special]