Wisatawan Australia Berliburan ke Bali Turun Sekitar 3,02%

WISATAWAN Australia yang berlibur ke Bali sebanyak 1.015.752 orang selama sebelas bulan periode Januari-November 2017, menurun 31.644 orang atau 3,02% dibanding periode yang sama tahun sebelumnya yang tercatat 1.047.396 orang.

Menurut Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Bali Adi Nugroho di Denpasar, mengatakan meskipun masyarakat negeri kangguru ke Bali berkurang, namun menempati peringkat kedua terbanyak memasok wisatawan ke Bali setelah China.

“Masyarakat Australia sangat bergairah untuk menikmati panorama alam serta keunikan seni budaya Bali yang diwarisi secara turun temurun. Bahkan mereka menganggap Bali sebagai "rumahnya yang kedua", disamping perekonomian negeri tersebut semakin membaik serta didukung situasi keaman daerah ini semakin mantap,” ujarnya.

Dikatakan, masyarakat Australia ke Bali sebagian besar melalui Bandara Ngurah Rai dengan menumpang pesawat yang terbang langsung dari negaranya dan 11.517 orang yang melalui pelabuhan laut dengan menumpang kapal pesiar.

“Australia yang menempati peringkat kedua terbanyak memasok wisatawan ke Bali setelah China itu mampu memberikan kontribusi sebesar 18,87% dari total wisman berliburan ke Bali sebanyak 5,38 juta orang selama sebelas bulan periode Januari-November 2018. Kunjungan wiman ke Bali itu meningkat sebanyak 896.691 orang atau 19,99% dibanding periode periode yang sama tahun sebelumnya yang tercatat 4,48 juta orang,” katanya.

Ditambahkannya, dari sepuluh negara terbanyak memasok wisatawan ke Bali, dua di antaranya mengalami penurunan, selain Austalia juga Malaysia 2,66% dari 159.101 orang pada sebelas bulan pertama 2016 menjadi 154.874 orang pada periode yang sama 2017.

“Delapan negara yang masyarakatnya semakin banyak ke Bali meliputi China meningkat 51,52% diikuti India 48,25%, Jepang 9,85%, Inggris 12,29%, Amerika Serikat 16%, Perancis 8,60%, Jerman 17,03% dan Korea Selatan 23,05%. [antaranews/photo special]