Kunjungan Wisman Januari-Februari Bisa Capai 2,3 Juta Orang

KUNJUNGAN wisatawan mancanegara (wisman) ke Indonesia pada Januari-Februari 2018 mencapai angka rata-rata di atas 1,1 juta orang atau tumbuh 7,99%.

Menurut Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya dalam siaran pesnya menyatakan capaian itu membuatnya optimistis target 17 juta wisman pada akhir tahun ini tercapai. Pada awal tahun capaian kunjungan wisman dalam dua bulan pertama Januari-Februari 2018 rata-rata di atas 1,1 juta, pada Februari 2018 sebanyak 1,2 juta wisman atau naik 100 ribu wisman dari capaian pada Januari 2018," ujar Arief Yahya.

“Secara kumulatif jumlah kunjungan pada Januari-Februari 2018 sebanyak 2,3 juta wisman atau mengalami pertumbuhan sebesar 7,99% dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Saya menyambut baik perkembangan ini, dan sekaligus dianggap sebagai pertanda membaiknya kondisi destinasi Bali pasca-erupsi Gunung Agung,” ujarnya.

Dikatakan, adapun kunjungan wisman pada Februari 2018 sebanyak 1,2 juta tersebut di dominasi oleh lima negara sebagai lima besar sumber wisman yakni Tiongkok, Singapura, Malaysia, Timor Leste, dan India. Meningkatnya kunjungan wisman dari Tiongkok dan India sebagai lima besar sumber wisman, merupakan indikator atas upaya promosi yang dilakukan Kemenpar di kota-kota besar Tiongkok telah menunjukkan hasil positif.

“Dampak promosi dan upaya meningkatkan aksesilibitas, khususnya penerbangan langsung (direct flight) dari Mumbay ke Denpasar yang dilakukan oleh Garuda Indonesia, dinilai telah menuai hasil positif dengan meningkatnya kunjungan wisman India ke Indonesia,” katanya.

Ditambahkannya, apapun dinamika yang terjadi terhadap jumlah kunjungan wisman akan dievaluasi semuanya. Kalau ada kenaikan, pasti akan terus dimaksimalkan. Kalaupun ada yang turun juga akan disikapi dan terus diupayakan agar tumbuh. Yang jelas, ini masih ada waktu bagi seluruh pelaku bisnis pariwisata bekerja.

Sementara itu Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto menyebutkan bahwa pertumbuhan wisatawan mancanegara pada awal tahun ini menunjukkan tren positif. Hal ini menjadi sinyal bahwa beragam upaya pemulihan citra destinasi pariwisata dan promosi untuk meningkatkan jumlah kunjungan wisman ada hasilnya.

“BPS mencatat sebagai lima besar sumber wisman pada Februari 2018 adalah Tiongkok dengan jumlah 214.427 wisman, Malaysia 205.855 wisman, Singapura 125.153 wisman, Timor Leste 123.777 wisman, dan India 42.680 wisman. Jumlah kunjungan wisman yang menggunakan moda transportasi udara (direct flight) sebesar 62%, sedangkan yang menggunakan jalur laut (cruise) dan jalan darat atau pintu perbatasan sebanyak 16%,” ungkapnya.

Dijelaskannya kembali, khusus untuk kunjungan wisman ke Bali, BPS melaporkan pada Januari dan Februari 2018 sebanyak 353.115 wisman dan 452.423 wisman atau secara kumulatif mencapai 805.538 wisman. Sebagai penyumbang terbesar kunjungan wisman ke Bali pada dua bulan pertama Januari-Februari tahun ini antara lain India sebanyak 55.530 wisman atau naik hingga 59,08% dibandingkan periode yang tahun lalu sebanyak 20.624 wisman.

“Kenaikan yang signifikan ini dinilai salah satunya karena adanya penerbangan langsung Garuda Indonesia dari Mumbay ke Denpasar,” katanya. [photo special]